Kabar Berita

Seniman Indian di AS Bertutur Tentang Cinta Sesama Jenis Lewat Komik

Carmen Selam mengatakan buku komiknya “Rezbians” adalah kisah pribadi tentang cinta dan identitas. Judulnya adalah kata yang sering digunakan untuk menggambarkan lesbian di reservasi atau perkampungan penduduk asli Amerika.

“Ini adalah istilah yang digunakan dalam komunitas Indian. Saya hanya ingin menjadikannya sesuatu yang positif dan sesuatu yang kita gunakan di ruang kita sendiri. Jadi, ‘Rezbians’ adalah pendapat saya sendiri tentang hubungan itu dan sesuatu yang ingin saya sampaikan ke dunia,” jelasnya.

Carmen Selam, penulis buku

Carmen Selam, penulis buku “Rezbians”. (VOA/Gustavo Martínez Contreras)

Selam, yang merupakan keturunan suku Yakama dan suku Comanche, berharap kisahnya memperkuat representasi cinta sesama jenis di kalangan masyarakat Indian, yang selama ini nyaris tidak pernah dibicarakan.

“Saya benar-benar ingin buku komik ‘Rezbians’ bisa dibaca generasi muda di sini dan perkampungan-perkampungan Indian lainnya, di perkotaan, atau di komunitas-komunitas Indian lainnya. Bagi saya ‘Rezbians’ semacam representasi yang tidak pernah dibicarakan sebelumnya,” sebutnya.

Salah satu pendiri Risolana, Michael Lorenzo López. (VOA/Gustavo Martínez Contreras)

Salah satu pendiri Risolana, Michael Lorenzo López. (VOA/Gustavo Martínez Contreras)

Buku komik itu dibuat di Risolana, sebuah studio percetakan komunitas di South Valley, Albuquerque. Salah satu pendiri Risolana, Michael Lorenzo López, mengatakan organisasinya bertujuan membantu seniman-seniman mengembangkan kreativitas mereka.

“Saya melihat apa yang dibuat Carmen sebagai landasan yang sangat baik, jika dia mau, untuk membuat buku yang lebih tebal dan lebih mendalam atau bahkan untuk membuat film. Saya tidak tahu seperti apa bentuknya. Tapi bagi saya, seseorang memiliki kesempatan untuk bisa membangun sendiri narasinya, merupakan sesuatu yang luar biasa,” jelasnya.

Tanya Tyler adalah orang Indian dari suku Navajo yang datang ke peluncuran buku komik itu untuk mendukung penceritaan perempuan di kalangan penduduk asli Amerika.

Peluncuran buku

Peluncuran buku “Rezbians” Carmen Selam. (VOA/Gustavo Martínez Contreras)

“Buku ini tidak hanya sekedar karya seni penduduk asli Amerika, tetapi juga tentang pengalaman dua jiwa. Mereka yang berasal dari kelompok LGBTQ,” kata Tanya.

Selam mengatakan bahwa dia berupaya untuk menginspirasi orang-orang dari kelompok marginal lainnya agar memahami sejarah mereka, menceritakan kisah mereka sendiri, dan mendapatkan kembali identitas mereka. [ab/uh]

Terima kasih sudah membaca artikel tentang Seniman Indian di AS Bertutur Tentang Cinta Sesama Jenis Lewat Komik yang tayang pertama kali di VOA. Lihat artikel menarik lainnya disini Dan bagikan jika artikel ini bermanfaat.

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button